Baca News Aggregator Mempermudah Pembaca Mencari Informasi

827

JAKARTA (IndonesiaTerkini.com)- Zaman sekarang, karena teknologi smartphone ada di tangan, semua orang menjadi haus berita dan informasi. Keberadaan smartphone sebagai perangkat mobile pun akhirnya menjadi media andalan dalam mencari informasi. Di sinilah news aggregator ada dan bertumbuh.

News aggregator menyederhanakan pencarian berita dan informasi. Pembaca sudah disuguhi konten berita dan informasi yang diminati karena news aggregator sudah memberikan notifikasi pada layar smartphone pengguna. Menurut hasil survey yang dilakukan oleh APJII(Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet  Indonesia) pada tahun 2016 terdapat 132,7 juta pengguna internet di Indonesia dari total populasi penduduk sebesar 256,2 juta orang. Alasan utama pengguna mengakses internet adalah mengupdate informasi yaitu sebesar 31,3 juta(25,3%) kebanyakan dari pada pengguna internetpun mengakses internet menggunakan smartphone yaitu sebesar 63,1juta (47,6%).

Di Indonesia, terdapat ratusan media dan blogger menciptakan berita, tips, video dan konten lainnya secara berkala konten booming sehingga supplyment konten sekarang bukan masalah lagi, tetapi hal ini menjadi masalah bagi pengguna untuk membedakan memilih konten yang mereka tertarik. beberapa informasi mungkin berguna untuk teman Anda, tetapi tidak untuk Anda, jadi bagaimana untuk differciate bunga pengguna dan menyaring informasi yang tidak perlu saat ini merupakan tantangan besar bagi semua penyedia konten.

“Internet telah mengalami tiga periode yang berbeda” kata bryan lee, Wakil Presiden pemasaran baca,” pada tahap pertama, orang kekurangan konten, selama Anda menyediakan konten, mereka akan menyukai anda dan mengikuti anda, sekitar 15 tahun yang lalu; tahap kedua adalah ketika google mendominasi pasar, orang tidak hanya terpuaskan dengan konten yang disediakan, mereka bersedia untuk mencari konten sendiri. Konten pada tahap ini sudah besar, orang ingin menemukan infomasi secara tepat dan efisien melalui google search. tapi sekarang beberapa hal sudah berubah, seiring dengan perkembangan smartphone dan internet mobile, informasi sedang booming, generasi konten dan  informasi jauh lebih cepat daripada konsumsi pengguna. Anda bahkan tidak bisa mendapatkan 1% dari total informasi, bahkan sampai Anda meninggalkan dunia. sehingga solusi pencarian tradisional tidak lagi cocok untuk kebutuhan pengguna dalam mencari informasi.

ini adalah apa yang baca, agregator berita berusaha mencoba untuk memecahkan. bekerja sama dengan 250 media yang handal, memberikan informasi yang diinginkan oleh pengguna, yang dipilih hanya dari media terpercaya. Melalui baca, sebuah penyedia konten seperti media massa akan menjadi mitra media dan blogger juga akan mendapatkan keuntungan karena lalu lintas yang tinggi dan banyak orang yang mengakses konten. Baca juga akan berbagi pendapatan iklan dengan media partner penyedia konten mereka. Semua konten dihargai dengan uang. Pencipta media massa yang memenangkan banyak pembaca akan dihargai dengan pembayaran mereka layak.

“Titik penting dari aggregator adalah untuk memecahkan masalah efisiensi. ketika Anda men check Facebook Anda , mungkin hanya 10%  dari post yang menarik minat Anda , tetapi Anda harus membuang waktu Anda untuk melewatkan isi lainnya 90%. Atau mungkin Anda hanya tertarik dengan pertandingan sepak bola, atau informasi drama saat ini, namun Anda harus pergi ke setiap website untuk mendapatkan informasi nya satu per satu. Solusi tradisionalnya adalah Anda dapat menggunakan google untuk mencari itu, dan mencari sumber untuk konten yang Anda inginkan dan membuka halaman dan menutupnya lagi. Pengalaman pengguna sangat buruk. kami ingin melakukannya secara efisien. Kami bekerja sama dengan semua media seperti apa yang google lakukan sebelumnya. Kita belajar untuk tahu kebiasaan setiap pengguna melalui algoritma dan menyaring konten yang tidak menarik untuk pengguna tersebut. Itu akan menghemat waktu pengguna  dan memastikan konten ke pengguna benar-benar apa yang mereka membuat mereka tertarik. Dengan media akan mendapatkan manfaat dari itu juga, sama seperti kolaborasi mereka dengan mesin pencari, konsumsi konten lebih besar dan pengguna lebih puas dengan konten yang disediakan oleh media. Hal tersebut adalah makna dari baca sebagai agregator berita yang akan memberikan kontribusi untuk pengguna dan media. “Kata Bryan lee.

“Kita dapat mengatakan kita tidak akan pernah membuat konten kita sendiri dan tidak mengambil alih peran media massa. itu bukan keuntungan untuk kita. Baca bukan merupakan media, tapi apa yang kita lakukan dan yang akan kita lakukan di masa depan adalah untuk menjadi distributor terbaik dari semua jenis konten dengan cara yang paling efisien dan ramah untuk semua pengguna, “kata Bryan Lee. (red/dri)

BAGIKAN